Monday, July 11, 2011

Perkembangan Hewan Tingkat Tinggi

Pola perkembangan yang dialami hewan tingkat tinggi dapat dibedakan menjadi tahap embrionik dan pascaembrionik yang dipengaruhi faktor internal dan eksternal.

1. Embrionik

Fase embrionik didahului oleh peristiwa gametogenesis berupa pembentukan sel-sel kelamin jantan dan betina. Kemudian, kedua sel tersebut melebur menjadi satu atau dikenal dengan istilah fertilisasi (pembuahan). Sel hasil pembuahan (zigot) mengalami pembelahan (cleavage) menjadi 2 sel, 8 sel, 16 sel, 32 sel dan seterusnya. Selama tahap ini pertumbuhan tidak ada atau hanya sedikit. Kemudian sel memasuki tahap gastrulasi (gastrulation). Sel yang dihasilkan dari tahap pembelahan terus membelah dan bergerak menata dirinya menjadi lapisan-lapisan dan kumpulan yang berbeda. Lapisan tersebut berupa ektoderm, endoderm, dan mesoderm. Ektoderm (lapisan luar) membentuk struktur tubuh paling luar seperti kulit. Mesoderm (lapisan tengah) akan membentuk struktur organ penyusun rangka tubuh seperti tulang belakang, rongga perut dan rongga dada. Endoderm membentuk organ-organ dalam. Berdasarkan lapisan rongga tubuh terbagi menjadi hewan tripoblastik yang tersusun atas 3 lapisan dan hewan dipoblastik yang hanya terdiri atas 2 lapisan, yaitu ektoderm dan endoderm.

2. Pascaembrionik

Fase ini dimulai dari sel-sel yang telah berkelompok membentuk struktur dan fungsi tertentu, seperti sel saraf, otot, dan sebagainya menjadi jaringan, kemudian jaringan menjadi organ, organ menjadi sistem organ, dan akhirnya membentuk individu. Proses ini disebut organogenesis atau diferensiasi. Embrio terus tumbuh (growth) hingga menjadi lebih besar karena pembelahan kelompok sel terus berlanjut. Fase ini sangat tergantung pada masukan nutrisi dan energi. Selanjutnya, embrio memasuki tahap perkembangan menuju dewasa dimana organorgan yang telah terbentuk akan semakin sempurna struktur dan fungsinya (tissue specialization). Dalam pertumbuhannya, hewan ada yang mengalami perubahan bentuk dari muda hingga dewasa secara bertingkat (metamorfosis) dan ada yang tidak mengalaminya. Contoh hewan yang mengalami metamorfosis adalah katak. Metamorfosis yang dialami hewan, ada metamorfosis sempurna dan metamorfosis tidak sempurna.

Metamorfosis sempurna: telur – larva – pupa – imago
Metamorfosis tidak sempurna: telur – nimfa – imago
Tidak mengalami metamorfosis: telur – muda – dewasa

sumber: Agung Wijaya. Cerdas Belajar IPA untuk SMP/MTs Kelas VIII

No comments: